Mengintai Semula Jejak Lalu – 3

Apakah jalan dan kerja yang kita lalui sekarang bertepatan dengan pelajaran lalu atau kah ia tiada kaitan dengan sejarah dulu? Banyak usaha menelaah telah berlaku namun banyak waktu juga telaah itu tidak membumi atau tidak pula dimanfaatkan. Ini adalah masalah klasik yang terkait kumpulan yang mengapikan cita – cita dengan kumpulan yang mengerjakan cita – cita. Antara mereka tiada jambatan.

 

Dalam mengejar cita-cita terbesar seorang mu’min, tidak dapat tidak ia perlu bersentuh terus dengan manusia dan berhubung terus dengan redha Allah. Wahyu yang turun berinteraksi terus dengan kondisi semasa individu dan masyarakat. Apa yang tidak diambil perhatian oleh banyak orang adalah asas yang dibentuk serta interaksi wahyu dan manusia itu sebenarnya menjadi kekuatan membangun sebuah tamadun.

Dalam derap langkah laju globalisasi, banyak kelompok yang melupakan dan mengabaikan membangun manusia yang terikat dengan Allah. Kemajuan dan pengstrukturan sosial disusun mengikut neraca humanis hingga batas-batas ditentu ukur oleh apa yang manusia mahukan.

Akhirnya kelompongan ini mewujudkan satu jurang yang amat besar saat menyatukan antara redha Allah dan kehendak manusia pada saat semuanya seolah sudah “maju”. Ini adalah sakit yang kita sedang hadapi, rawatannya masih tidak ditemu jumpa, bukan formulanya, tetapi bagaimana memasukkan ubat ke tempat yang sakit itu.

Saat penurunan wahyu, interaksi Quran dan Sunnah dengan manusia berlaku pada segenap lapisan, sesuai dengan arus kehidupan ketika itu. Di situ tidak wujud turutan khusus tentang permasalahan dan isu semasa yang ia rawati. Populasi sedia ada sudah pun melebihi 10,000 orang. Mustahil interaksi dan bimbingan wahyu itu disusun mengikut fisiologi dan struktur akal manusia. Ia adalah tidak praktikal dan bertentangan dengan tabiat islam yang hidup dan menyempurnakan. Bukan sekadar berbahas.

Uniknya pada kandungan wahyu adalah ia melayani hakikat-hakikat atau ‘roots’ yang sebenar yang mempengaruhi keputusan manusia. Penyusunan rohani dan struktur akal oleh wahyu ini menghampiri manusia pada cara kerjanya dan pada cara fikirnya. Skop dan ruang interaksi itu adalah membekas dan menjadikan suatu tabiat tetap pada manusia yang kemudiannya kita lazimi dengan panggilan mu’min.

Adapun era Khulafa’ Ar-Rasyidin telah memberikan kita hikmah yang besar dan luas bagi memahami aplikasi dan ruang ijtihad bagi menyantuni kehendak manusia dan memenuhi kehendak Allah. Satu yang merugikan apabila ia tidak mampu mencedok pengajaran dan panduan dari Al-Quran, hadith dan sirah dalma mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat.

matches.jpg

Dan apa yang kritikal saat ini, adalah bukan tandusnya kita dari ilmu dan pengalaman, tetapi kehausan akal yang siap melihat, mencerna, menyusun dan membentangkan pelan perubahan bagi umat ini sesuai dengan keperluan semasa, tanpa meninggalkan prinsip-prinsip utama agama seperti yang telah dibentangkan oleh Quran, hadith dan ijtihad para ulama selepas kewafatan Nabi s.a.w.

Tajdid. Bukan sekadar minda. Tetapi keseluruhan jalan pembangunan umat islam. Supaya api keimanan dapat dinyalakan semula.

 

Advertisements

Mengintai Semula Jejak Lalu – 2

Sejarah perjalanan dakwah Nabi s.a.w menunjukkan tindakan dan penetapan yang mencapai kehendak Allah. Setiap peristiwa utama berlingkar di sekitar memenuhi keperluan semasa berdasarkan apa yang wahyu tuntut atau demi kebijakan strategi menundukkan makhluk kepada kehendak Tuhan. Ada pengimbang an antara kebahagiaan, senyuman buat manusia dan ada kepahitan dan kepayahan juga, tetapi ia memenuhi satu acuan yang tetap.

Melihat kembali kepada semua perkara tersebut, ia terbentuk menjadi model ikutan yang kemas dan membumi. Di situ tidak ada khayalan kerana interaksi Nabi s.a.w adalah dalam masyarakat yang wujud dan hidup. Segala kondisi masyarakat, baik kesulitan mahupun kemudahan dilihat dan dilalui dengan benar dan terlibat langsung di dalamnya. Nabi s.a.w tidak uzlah dari masyarakat dan wahyu juga tidak lari dari mengurus dan membimbing kehidupan masyarakat ketika itu secara langsung.

Ini memberi satu isyarat kepada kita bahawa pelaksanaan dakwah dan jihad adalah bagi mengurus situasi semasa untuk mencapai kehendak Allah. Ia tidak terhenti kepada kehendak manusia sahaja. Pelatihan dan bimbingan ini adalah hidup serta positif. Kesannya membekas pada hasil fizikal dan rohani, tidak berlegar hanya pada pengulangan teori, falsafah atau pandangan sahaja yang mana menghidupkan semua itu boleh jadi adalah suatu yang mustahil melainkan dalam keterasingan. Islam tidak dibentangkan dalam model sebegitu.

Keindahan Islam adalah pada kesesuaiannya dengan semua zaman, kerana manusia pada hakikatnya tidak berubah. Manusia tidak berubah pada tabiat nafsu dan kehendak. Sekalipun fizikal boleh berubah, namun segala natijah yang kita perhati sekarang; kefasikan dan kerosakan di muka bumi adalah bermula dari gejolak nafsu dan keinginan manusia. Segala latihan dan sentuhan dari wahyu dan hadis adalah bagi menundukkan nafsu dan kehendak manusia bagi menurut kehendak Allah.

Justeru, menjejak semula langkah lalu adalah satu kemestian. Dengan ketelitian dan bersikap adil, jejak Nabi s.a.w perlu diperhatikan dan dicari kesesuaian aplikasi pada masa dan situasi yang betul. Mengetahui sebab bagi ayat-ayat yang diwahyukan adalah penting sebelum mengkaji rahsia dan natijah dari ia semua.

-bersambung

Mengintai Semula Jejak Lalu

Perjalanan ke depan membuka satu ufuk baru. Kita bertambah baik dari waktu ke waktu. Dan setiap yang ada berubah baik sedikit mahupun banyak. Berlakulah apa yang Allah kehendaki, dan sebagai hamba kita menurut. Tetapi apakah yang ada di masa lalu untuk kita?

Banyak waktu perjalanan hidup memaksa kita berhenti. Satu detik yang kita tidak minta tetapi ia datang dengan satu ruang. Ramai orang membenci ruang itu kerana ia biasa hadir sempit dan menyesakkan. Tetapi kemampuan melangkaui cabaran atau krisis itu adalah satu penanda aras perkembangan kita. Satu pembukaan ufuk baru kehidupan. Dan Allah tidak membebani hamba Nya lebih dari kemampuan. Betapa indah kasih Allah pada kita.

Kekuatan yang terbina bertujuan membuat kita pergi lebih jauh dan bertahan lebih lama. Potensi yang diledak memberi harapan kepada orang lain yang mendapat manfaat dari kelebihan kita. Justeru menjadi suatu keganjilan apabila telah selesai suatu urusan, kita duduk berehat dan mengharap syurga menghantar bidadari buat kita, berserta beberapa gelas arak dan anggur yang ranum. Kerana kita belum mati. Baru selesai suatu urusan dari berjuta dan kita perlu terus berjuang.

Dalam melihat masa lalu, kita tidak boleh mengambil pelajaran secara selektif, kerana setiap suatu kejadian bertimbal balik antara satu sama lain. Tindakan seseorang pada suatu ketika dibentuk oleh pelbagai input, baik informasi, suasana sekitar atau pelbagai lagi. Kecerdikan kita di masa ini adalah bagi menggali segala hikmah yang ada dengan betul.

Tetapi ketetapannya adalah apa yang membezakan setiap seorang dari kita hanyalah taqwa. Keampuhan kita bertindak berdasarkan pengalaman lampau hanya akan bermakna apabila ia membawa kita lebih dekat kepada Allah. Dan apa yang Nabi Muhammad serta para sahabat lakukan terus menerus mengukuhkan hubungan mereka dengan Allah. Baik dari aspek rohani mahupun dari aspek politik. Semuanya menjurus kepada tujuan yang satu : kehendak Allah.

Bermula dari dua premis ini, kita ambil suatu ketetapan bahawa belajar secara tepat dari sejarah adalah bagi mengungguli perjalanan kita menuju redha Allah.

-bersambung

Melonjakkan Hasil Amal

Dalam gerakan dakwah pada era ini, kita tidak dapat lari daripada masalah kekurangan tenaga kerja yang komited dan berkualiti. Isu utama bagi mana-mana gerakan dakwah sekalipun adalah kurangnya individu yang siap untuk intima’ dengan harakah dakwah dan meletakkan seluruh hidupnya untuk melaksana misi dan visi harakah tersebut. Walau jutaan ringgit dituang untuk menarik dan mengganjari manusia, tidaklah mudah untuk mendapatkan rahilah(unta merah) yang akan menjadi seteguh qaedah sulbah disekeliling Nabi s.a.w.

Justeru dalam kekurangan yang ada dan bebanan amal yang besar ini, harakah dakwah perlu memberikan perhatian; walau tidak selamanya, pada melonjakkan hasil amal para ahli dari masa ke masa. Di sana terdapat pelbagai instrumen pengurusan yang terbukti memberikan hasil yang baik seperti balance score card, key performance index dan sebagainya. Begitu juga terdapat pelbagai instrumen penelitian untuk memastikan tindakan yang akan diambil benar-benar menjurus kepada isu atau sasaran yang hendak dicapai/diselesaikan.

Tetapi dalam keasyikan kita meneroka pelbagai instrumen pengurusan dan penelitian untuk approach & action ini, hendaklah para pendakwah memberikan perhatian yang mendalam dan berterusan pada paksi atau kerangka fikir yang jelas pemahamannya terhadap manhaj, maratib amal, marhalah semasa dan awlawiyat bagi amal dakwahnya. Suatu kerugian yang besar apabila para pendakwah yang bersemangat, kental serta kuat aspek ruhiyyahnya tetapi tidak mempunyai kefahaman yang jelas tentang kerangka amalnya yang syumul dan asli.

Banyak tulisan du’at yang menggariskan kepada kita fiqh dakwah kontemporari yang hebat dan bagi saya, karangan Syeikh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid seperti al-Muntalaq, ar-Raqaiq, al-Awa’iq, Sinaatul Hayah dan al-Masar seharusnya menjadi bahan asas buat pendakwah. Jika berkemampuan, maka telaahlah Usul Ifta’, dengan bimbingan rakan dakwah dan murobbi yang beramal.

Jangan biarkan hasil amal kita bertebaran dan gagal membentuk suatu ketumbukan yang ampuh untuk menghadapi musuh utama kita, ya’ni syaitan. Syaitan akan sentiasa berusaha melambatkan usaha kita menegakkan syariat Islam di muka bumi ini. Semuanya agar syaitan mendapat teman yang baik untuknya di neraka kelak.

Ibnu Qayyim al-Jauzi menjelaskan di dalam kitabnya Talbis Iblis, sekiranya iblis sudah gagal membawa anak Adam kepada syirik hatta perkara-perkara sunat, maka ia akan menjungkir balikkan awlawiyat(keutamaan) seorang mukmin dalam hidupnya. Moga kita diberi hidayah dan taufik dari Allah s.w.t. untuk terus melonjakkan hasil amal kita, insyaAllah.

Penapistola
Bangi, 23 Disember 2014, 2345 hrs.

Menjadi Tuan Tanah

Memiliki sebidang tanah tidak menjamin apa-apa kekayaan melainkan bersama pemilikan itu ada jiwa yang sedia menjadi Tuan Tanah. Seorang yang miskin bisa kekal papa dengan tanahnya jika tiada pada dirinya keinginan dan usaha untuk melombong segala kekayaan di tanahnya. Dan tidaklah pula kekayaan itu akan kekal bersamanya jika ia tidak punya cita-cita dan matlamat untuk mewariskannya kepada generasi seterusnya kemewahan yang dikecap itu.

Tidak sekadar menggali kekayaan, ia akan kembangkan dan wariskan agar tidak lagi pewarisnya papa dan mengais mencari rezeki.

Dasar pandang ke timur suatu masa dahulu mempunyai banyak mesej mendalam. Namun, sudut pandang kita terhad hanya pada zahir negara Jepun dan Korea Selatan. Kita gagal mengambil iktibar dari sikap tuan tanah mereka. Pengalaman saya ke Jepun dan Korea antara 2012 – 2014 mengajar saya beberapa sikap yang amat mendalam dan kuat pada mereka.

1. Kecintaan pada budaya dan identiti mereka yang telah membentuk jatidiri mereka.
2. Kecintaan dan rasa terikat (affection) pada tanah air mereka sehingga membuatkan mereka sanggup berkorban tidak mengecap kekayaan yang sedikit demi kemajuan negara, untuk generasi seterusnya.
3. Rasa tinggi dengan kedudukannya sebagai pemilik dan penjaga tanah air. Pelawat serta sesiapa sahaja yang hadir perlulah menghormati budaya setempat.

Sikap-sikap ini justeru hendaklah kita sebagai orang Melayu Islam terapkan dalam mentaliti kita dengan objektif yang positif dan progresif. Sebagai tuan tanah yang telah mempertahankan tanah ini dari penjajahan sejak sekian lama, wajarlah kita memiliki sifat yang serupa sebagaimana orang timur telah melakukannya. Dengan kecintaan mendalam dan keterikatan yang utuh dengan tanah air ini.

Kita bukanlah orang bodoh dan malas seperti tuduhan sesetengah pihak yang berniat menjatuhkan moral dan kredibiliti orang Melayu Islam. Propaganda ini telah dijalankan sekian lama, selama propaganda yahudi bahawa dunia zalim terhadap mereka sedangkan merekalah guru kepada para penzalim. Orang timur adalah pembangun benua timur sebagai mana orang barat adalah pembangun benua barat. Begitulah orang Melayu adalah pembangun Nusantara dan Islam kekal pada kedudukannya sebagai pembangun tamadun manusia seluruh dunia. Ia bukanlah perkara yang mustahil, kerana Jepun telah membangun negaranya dengan identiti Jepun, China dengan identiti China, Korea Selatan dengan identitinya. Justeru mengapa tidak Nusantara dengan identiti Melayu Islamnya?

Sudah cukup lama kita dimamah rasa tamak diri sendiri. Kita juga sudah terlalu lemah dek dengki dan kesumat sesama sendiri. Ia adalah penyakit yang mematikan. Penyakit yang telah membenam cita-cita pembangunan negara dan bangsa serta penegakkan agama. Pengalaman sesetengah kita berhadapan individu yang inginkan kekayaan lebih dari pembangunan bermakna (meaningful progress) pastinya telah meremukkan jiwa perjuangan kita. Seperti ketua yang sanggup menang jadi arang kalah jadi abu, menghentikan projek-projek bertaraf dunia hanya kerana ia tidak mendapat ‘bahagian’nya atau ‘bos’ yang sanggup mematikan anak buahnya hanya kerana daya kritis dan kreatifnya sedikit ke hadapan dari dirinya. Inilah antara penyakit yang telah mematikan kita. Sudah sampai masanya kita ketepikan golongan naf’ie (mencari manfaat sendiri) ini dari barisan kepemimpinan dan menggantikan dengan golongan yang cinta dan sayangkan tanah airnya dan generasinya untuk maju ke hadapan, ikhlas sebagai ibadah kepada Allah.

Bahkan kita juga telah lama dimamah rasa rendah diri, ketundukan yang berlebihan kepada golongan yang singgah ke tanah air ini. Baik barat mahupun timur, kita terpana di bawah kilauan material mereka sedangkan hakikatnya ia hanya singgah menjarah hasil tanah ini. Sedangkan kitalah tuan tanah dan tidaklah lebih dari ia, hanya menyewa. Kita yang akan tinggalkan tanah ini kepada generasi seterusnya, mengapa mereka yang diberi segalanya? Ke mana perginya kejantanan sang tuan tanah mengingatkan kepada si penyewa? Jangan kerana sewa bulanannya menyebabkan kita menikus hingga ia menjadi tuan, kita menjadi peraih simpati. Itu bacul namanya.

Sesungguhnya bukanlah seruan ini untuk kita menzalimi orang yang menunaikan hak negara ini dengan sempurna. Tetapi ia adalah seruan untuk tuan tanah mempunyai mentaliti sebagai tuan tanah. Dengan penuh tanggungjawab dan objektif pembangunan negara yang jelas serta kesediaan untuk berkorban demi mengangkat martabat dan kedudukan negara ini di mata dunia, pada tempatnya. Tiada lagi persetan yang pentingkan diri dan murai bacul mencanang itu dan ini dari para penyinggah, hanya untuk meraih keuntungan dirinya.

Inilah generasi tuan tanah yang ingin kita bentuk. Yang tidak segan bertutur bahasanya dihadapan kuasa dunia, tidak takut menuntut demi kedaulatan negaranya dan tidak lokek untuk pembangunan rakyatnya. Generasi tegap, objektif, progresif, tidak bacul dan ‘izzah dengan jatidirinya sebagai muslim, dari rumpun melayu.

Wa Mu’tasim !

Seorang muslimah dilecehkan oleh seorang lelaki Rom ketika pemerintahan Khalifah al-Mu’tasim bin Harun al-Rasyid. Dipakunya kain muslimah itu di tempat duduknya, bila dia bangun, maka terdedahlah aurat muslimah itu. Lantas muslimah itu pantas menjerit, "Wa Mu’tasim !".

Al-Mu’tasim tidak menunggu lama untuk ia mengerahkan tenteranya ke Rom dengan jumlahnya sepenuh perjalanan dari istana Mu’tasim ke medan perang di Rom. 30,000 tentera Rom mati, 30,000 ditawan. Dan lelaki yang melecehkan wanita itu ditangkap dan dijadikan hamba kepada muslimah itu.

Siapakah Al-Mu’tasim? Khalifah.
Siapakah Rom? Bukan mad’u tetapi musuh yang telah melecehkan seorang muslimah.

Ia tidak mengambil langkah berunding dengan raja Rom atas kebiadapan rakyatnya ke atas seorang muslimah di tanah Rom. Ia tidak mengambil jalan memaafkan dengan mudah. Ia tahu tindakan itu adalah pelecehan ke atas syiar Islam yang merupakan perintah Allah ke atas mu’min.

Kini datang berita tentang seorang guru wanita yang di arah menaggalkan tudungnya untuk terus mengajar di sebuah sekolah cina. Tidak kurang juga majikan yang menyatakan syarat untuk pekerjanya tidak bertudung jika ingin diterima. Biasa juga majikan yang tidak mengizinkan pekerjanya berhenti untuk solat. Pelecehan itu kini berlaku semakin acap. Tetapi laungannya mencari khalifah pasti tidak akan membuahkan hasil. Hatta mereka pastinya terkedu, pada siapa hendak diadu?!

Itulah kita sekarang. Tiada siapa yang akan menghantar tenteranya menuntut bela atas pelecehan terhadap syariat Allah itu. Bahkan lebih menjelikkan lagi apabila ada yang menyalahkan orang yang cuba bertindak membela nasib umat ini dengan tuduhan tidak berhikmah dan sebagainya.

Setelah lama harakah Islam bertapak di Malaysia, kita masih tidak punya pemimpin seperti al-Mu’tasim untuk membela maruah umat ini. Semenjak dari 1924 setelah Kamal Attaturk menjatuhkan khalifah Islam, hinggalah kini kita dilecehkan oleh golongan kuffar dan mulhid tanpa pembelaan. Harakah Islam samada terperangkap dengan rentak pragmatis politik demokrasi liberal atau terjerat dalam kelemahan membangun umat berkemampuan dan beragenda. Ketandusan ini perlu berakhir.

Sudah sampai masanya maruah umat ini dibangunkan oleh generasi al-Mu’tasim yang meletakkan agamanya sebagai rujukan dan sandaran. Sudah sampai masanya generasi pemimpin semantap Solahuddin bangkit dibimbing ulama sehebat Al-‘Izz Ibn Abdus Salam dan digerakkan mujahid segigih al-Banna dan al-Maududi. Tiada lagi pemimpin yang masih ragu untuk mati syahid, ulama’ yang diikat kaki dan tangannya atau lebih teruk yang hidup disuap. Tiada lagi pendokong yang culas dan lemah semangat jihadnya atau gopoh ingin memetik hasil. Kita perlu beranjak dan terlibat dalam perubahan berdasarkan manhaj nubuwwah.

Dan kita perlu merawat penyakit jiwa lemah atas alasan berhikmah yang sudah terlebih dos. Kita perlu kenal siapa mad’u dan siapa musuh. Jika yang dihadap itu menuntut ditinggalkan perintah Allah atau hingga struktur kenegaraan diubah dan nyata merugikan Islam, menjauhkan lagi jalan islah, sepatutnya kita tidak melihat itu sebagai mad’u dan kita tidak akan duduk bersamanya, melainkan kita sudah ketandusan mad’u. Berhadapan dengannya adalah dengan kaedah al-Mu’tasim, bukan dengan jalan bacul.

Sedang aurat yang dileceh diperangi sehabisnya, inikan pula hingga diarah meninggalkan syariat Islam

Berada Di Dalam Lingkaran

Dalam dunia dengan sedikit kekangan komunikasi, generasi baru tarbiyyah semakin mudah dicapai. Maklumat dan berita dapat disampaikan dengan segera. Keberkesanan sistem komunikasi moden dan global membolehkan revolusi berlaku melalui medium komunikasi semudah 140 abjad.

Inline image 1

Namun di dalam kelajuan komunikasi kita, generasi muda semakin hilang penghayatan terhadap menjaga kesahihan dan keperluan menjaga amanah. Kerana mudahnya menyampaikan bahkan menghubungi, kita cenderung melakukan perkara yang silap.

Di dalam amal jama’i, kita bergerak dalam kesinambungan. Pimpinan memberi pengarahan, jundiy menerima dan melaksana, dalam satu amal kolektif. Kepayahan mengumpul manusia untuk beramal jama’i adalah satu cabaran, namun kini cabaran seterusnya adalah mendidik orang untuk beramal dengan displin amal jama’i.

Pesanku buat generasi muda seperti aku:

  1. Urus maklumat – pastikan kesahihan sumber dan pastikan amanah yang ada pada kita. Tidak semua yang kita tahu perlu kita sampaikan. Dan jika perlu, mungkin bukan pada orang tertentu. Dan jika ia adalah orangnya, boleh sahaja belum waktunya. Urus maklumat. Ketahui dengan jelas dan terang, yang mana maklumat dakwah yang perlu disampaikan, dan yang mana maklumat organisasi yang perlu dilindungi.
  2. Urus saluran – semat dalam jiwa dan sanubari kepentingan menjaga saluran maklumat. Alat komunikasi yang hebat bukanlah alasan untuk menerobos saluran yang ada untuk mencari maklumat. Jika ada mas’ul, rujuk mas’ul. Jika ada naqib usrah, rujuk naqib usrah. Ketahui saluran yang betul. Ia bukan hanya bab jaga hati, lebih penting menjaga amanah terhadap maklumat.
  3. Urus nafsu – dalam kecepatan yang kita mahukan, didik jiwa agar berdisplin menjaga keutuhan dan integriti amal jama’i kita.

Kita sudah melihat banyak kumpulan kecundang kerana lemah menjaga maklumat. Jika kita ingin mempersiap kepada menjadi pemimpin ummah dan watan, maka belajarlah untuk menjaga integriti maklumat dan komunikasi kita.

Jangan berangan nak menerajui negara andai isu maklumat dan komunikasi pun masih caca merba. Bersyukurlah kita tidak sampai ke tahap perlu menghafal segala perkara, tanpa rekod, tanpa ditulis. Namun jangan sampai leka hingga hilang DISPLIN AMAL JAMA’I.