Politik Menjajah

Kita ditembusi banyak anasir luar, tanpa mengira arah mahupun warna. Kita dicerobohi melalui pintu yang paling kita tidak sangka. Dengan cara yang kita tidak sempat jejaki. Setiap mata marahen yang memandang hanya akan dapat melihat keindahan saduran emas nipis dan kilauan kaca yang menutupi besi buruk berbisa. Begitulah juga bagaimana revolusi pembebasan yang berlaku di Sepanyol, Perancis dan seumpamanya berlaku suatu ketika dahulu. 

Di awal sejarah perubahan sosial dunia, penjajahan hanya dapat diertikan dengan kekuatan. Dengan keterbatasan hubungan, hanya keringat dan kederat menjadi kayu ukur. Namun apabila yang lemah turut ingin merasai kekuasaan, benteng keringat dan kederat dihakis dengan fikiran, seterusnya pelbagai penciptaan agar kederat dan keringat hanya memiliki sebahagian dari kekuasaan hakiki. 

Menyusup masuk dalam sistem sosial manusia, adalah kaedah yang paling kurang risiko tetapi nyata berkesan. Mengesani jiwa dan cara fikir, seterusnya membawakan wayang kulit yang teratur dan jalan cerita yang indah menjadikan penjajahan lebih menyeronokkan, tanpa kehancuran dan pertumpahan darah melampau. Ini telah berlaku kepada Turki Uthmaniyyah hasil kerja Lawrence. Begitu juga di Libya, hasil susunan tentera Italy. Begitu juga di kebanyakan negara Islam kini. Yang terbaru adalah Mesir. Namun pementasan yang hodoh menyebabkan wajah perjuangan rakyat kekal utuh dan berseri dengan darah syuhada yang membangkitkan aroma jihad dan wangian syahid.

Kini di tanah air kita, musuh agama ini tidak perlu bersusah payah mengemudi armada laut dan udaranya untuk membedil dan menjarah tanah subur ini. Jika ada cendekiawan yang berpijak di bumi nyata dan tidak hanya berseloka dengan kata-kata dan pentas bicara, pasti ia akan dapat melihat pementasan wayang kulit yang menarik ini dari podium atas. 

Ia kan lihat tukang karutnya melenggang arca dan ia kan mampu membaca gelek arca di depan tirai. 

Kisahnya sama. 

  1. Cetuskan konflik atau perselisihan bagi memantau dan membaca posisi padangan umum terhadap isu. Saat ini ia akan mengenal pasti siapakah pemainnya. Satu contoh di Malaysia, adalah usul menjadikan kafir sebagai peguam syar’i serta usul bidang kuasa mahkamah syariah dan mahkamah sivil. Isu diketengahkan, riak umum dibaca, pemain utama dikenal pasti. Langkah seterusnya diatur.
  2. Susup masuk ke pintu yang a) boleh dikumpul pengaruh dan legitimate, b) punyai kedudukan utuh di kedua belah pihak pemain utama – neutral, c) golongan pro-musuh tidak akan tertarik untuk sertainya. Dalam isu undang-undang syariah kita, Bar Council, SIS, IRF etc merupakan pintu yang baik dan berkesan. Mereka legitimate, seolah neutral dari dampak nama dan imejnya serta tidak akan digemari oleh golongan berkopiah yang majoritinya suam-suam dayus. 
  3. Mencairkan terma dan ‘uruf(kebiasaan) yang sudah menjadi pegangan umum. Permainan bahasa dan istilah, melibatkan pengistilahan berdasarkan bawaan dari luar, melemahkan kredibiliti sumber rujukan utama serta menanam pendirian ‘global inclusiveness’ adalah antara langkah yang biasa dibuat. Dalam isu undang-undang syariah kita, penglibatan agensi PBB, HAM, pengemudian NGO sesat dan penampilan individu yang kononnya pejuang dari rakyat seperti dari SIS, IRF, projek dialog, lepak maqasid etc merupakan kaedah yang berkesan dalam permainan melenturkan terma dan ‘uruf ini. 
  4. Membina rangkaian dan kedudukan bagi mendapatkan kuasa melobi yang lebih baik. Di waktu ini, pelbagai sandiwara akan dilaksanakan. Pelbagai watak batu dan arca berkilat akan diketengahkan. Kata-kata dan ucapan akan diukir di atas lembaran emas, dipasak di tengah langit dengan tiang dari intan dan permata. Sehingga semuanya tidak mungkin menjadi keji melainkan mulia dan indah belaka. ‘Saya akan menjadi seperti khalifah umar abd aziz.’, ‘kita berjuang bersama anda untuk hak kita semua.’, ‘kita telah dianiaya dan dizalimi.’, ‘kita mahu bergerak ke hadapan, lebih progresif dan mencapai kedudukan yang sepatutnya.’ dan seumpamanya adalah bicara politik menjajah.
  5. Akhirnya ia akan mengemudi hala tuju sosial. Membawa kepada apa yang ia inginkan. Jauh dari al-Quran, sunnah dan pegangan mereka yang muktabar. Dan golongan yang kekal bersama Quran dan sunnah akan menjadi rakyat kelas terakhir, dengan dogtag ‘JUMUD’. 

Jangan sekali-kali memandang rendah dengan susupan penjajah generasi baru. Jangan terpedaya dengan permainan sang kelembai ini. Tiada tempat lain akan ia tuju, hanya murka dari Sang Pencipta di lembah kekejian peminum nanah dan peratah zaqqum. Bermandi api hitam dalam siulan sengsara iblis. 

Aku tinggalkan kamu dengan jaganya aku mencari wangian bidadari dan indahnya wajah khatimul anbiya’, Muhammad s.a.w. Hingga akhirnya aku dikurniakan nikmat melihat Rabbku. Jangan sesekali engkau suka aku tinggalkan. Tanpa pernah jemu.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s