Wa Mu’tasim !

Seorang muslimah dilecehkan oleh seorang lelaki Rom ketika pemerintahan Khalifah al-Mu’tasim bin Harun al-Rasyid. Dipakunya kain muslimah itu di tempat duduknya, bila dia bangun, maka terdedahlah aurat muslimah itu. Lantas muslimah itu pantas menjerit, "Wa Mu’tasim !".

Al-Mu’tasim tidak menunggu lama untuk ia mengerahkan tenteranya ke Rom dengan jumlahnya sepenuh perjalanan dari istana Mu’tasim ke medan perang di Rom. 30,000 tentera Rom mati, 30,000 ditawan. Dan lelaki yang melecehkan wanita itu ditangkap dan dijadikan hamba kepada muslimah itu.

Siapakah Al-Mu’tasim? Khalifah.
Siapakah Rom? Bukan mad’u tetapi musuh yang telah melecehkan seorang muslimah.

Ia tidak mengambil langkah berunding dengan raja Rom atas kebiadapan rakyatnya ke atas seorang muslimah di tanah Rom. Ia tidak mengambil jalan memaafkan dengan mudah. Ia tahu tindakan itu adalah pelecehan ke atas syiar Islam yang merupakan perintah Allah ke atas mu’min.

Kini datang berita tentang seorang guru wanita yang di arah menaggalkan tudungnya untuk terus mengajar di sebuah sekolah cina. Tidak kurang juga majikan yang menyatakan syarat untuk pekerjanya tidak bertudung jika ingin diterima. Biasa juga majikan yang tidak mengizinkan pekerjanya berhenti untuk solat. Pelecehan itu kini berlaku semakin acap. Tetapi laungannya mencari khalifah pasti tidak akan membuahkan hasil. Hatta mereka pastinya terkedu, pada siapa hendak diadu?!

Itulah kita sekarang. Tiada siapa yang akan menghantar tenteranya menuntut bela atas pelecehan terhadap syariat Allah itu. Bahkan lebih menjelikkan lagi apabila ada yang menyalahkan orang yang cuba bertindak membela nasib umat ini dengan tuduhan tidak berhikmah dan sebagainya.

Setelah lama harakah Islam bertapak di Malaysia, kita masih tidak punya pemimpin seperti al-Mu’tasim untuk membela maruah umat ini. Semenjak dari 1924 setelah Kamal Attaturk menjatuhkan khalifah Islam, hinggalah kini kita dilecehkan oleh golongan kuffar dan mulhid tanpa pembelaan. Harakah Islam samada terperangkap dengan rentak pragmatis politik demokrasi liberal atau terjerat dalam kelemahan membangun umat berkemampuan dan beragenda. Ketandusan ini perlu berakhir.

Sudah sampai masanya maruah umat ini dibangunkan oleh generasi al-Mu’tasim yang meletakkan agamanya sebagai rujukan dan sandaran. Sudah sampai masanya generasi pemimpin semantap Solahuddin bangkit dibimbing ulama sehebat Al-‘Izz Ibn Abdus Salam dan digerakkan mujahid segigih al-Banna dan al-Maududi. Tiada lagi pemimpin yang masih ragu untuk mati syahid, ulama’ yang diikat kaki dan tangannya atau lebih teruk yang hidup disuap. Tiada lagi pendokong yang culas dan lemah semangat jihadnya atau gopoh ingin memetik hasil. Kita perlu beranjak dan terlibat dalam perubahan berdasarkan manhaj nubuwwah.

Dan kita perlu merawat penyakit jiwa lemah atas alasan berhikmah yang sudah terlebih dos. Kita perlu kenal siapa mad’u dan siapa musuh. Jika yang dihadap itu menuntut ditinggalkan perintah Allah atau hingga struktur kenegaraan diubah dan nyata merugikan Islam, menjauhkan lagi jalan islah, sepatutnya kita tidak melihat itu sebagai mad’u dan kita tidak akan duduk bersamanya, melainkan kita sudah ketandusan mad’u. Berhadapan dengannya adalah dengan kaedah al-Mu’tasim, bukan dengan jalan bacul.

Sedang aurat yang dileceh diperangi sehabisnya, inikan pula hingga diarah meninggalkan syariat Islam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s